Seorang Anggota DPRD Sumut Dipolisikan DIDUGA Memalsukan Sertifikat Tanah

Medan

TOBAFORINDO.com | Kota Medan Sumatera Utara, Seorang anggota DPRD Sumut Aulia Rizki Agsa telah dilaporkan ke Polda Sumut.

Laporan itu terkait mengenai pemalsuan sertifikat tanah yang diduga dilakukan oleh Aulia.
Kasus itu dilaporkan ke Polda Sumut hari ini. Laporan itu telah diterima dengan nomor: STTLP/B/1167/IX/2023/SPKT/Polda Sumut.

Adapun pelapor dalam hal ini adalah Akhyar Idris Sagala selaku kuasa hukum korban Mahlim Harahap. Selain melaporkan Aulia Agsa, Akhyar juga melaporkan notaris bernama Muhammad Indra.

“Kita datang mewakili klien kita Pak Mahlim Harahap. Jadi, selaku kuasa hukumnya kita buat laporan di SPKT Polda Sumut yang mana kita laporkan itu pertama, Aulia Rizki Agsa anggota DPRD Sumut dan Bapak Muhammad Indra, notaris, terkait dugaan tindak pidana penipuan dan menggunakan akta autentik palsu dalam pembelian tanah,” kata Akhyar kepada wartawan beserta team publikasi IWO Indonesia DPW Sumatera Utara, Sabtu (30/9/2023).

Akhyar mengatakan kasus itu berawal pada saat kliennya menjual tanah di Jalan Pelajar, Kecamatan Medan Kota, kepada Aulia Agsa pada tahun 2020. Harga penjualan yang sudah disepakati oleh keduanya, yakni Rp 1,8 miliar.

Setelah harga tersebut disepakati, kata Akhyar, Aulia Agsa menunjuk Muhammad Indra sebagai notaris untuk mengurus sertifikat tanah tersebut. Dia mengaku sejauh ini kliennya baru menerima uang sekitar Rp 220 juta dari total harga yang disepakati.

“Pak Aulia Agsa ini belum melakukan pembayaran penuh kepada klien kita. Namun, bersama notaris, bekerja sama untuk membalikkan nama menjadi nama Aulia Agsa. Padahal notaris sudah membuat surat pernyataan menjamin tidak akan membalikkan nama sertifikat sebelum dibayar lunas, tapi nyatanya mereka melakukan balik nama tanpa pembayaran lunas kepada klien kita,” ujarnya.

READ  Polsek Percut Telah Berhasil Mengerebek Rumah Diduga Dijadikan Tempat Gudang Motor Curian

Akhyar mengaku baru mengetahui bahwa sertifikat tanah itu tiba-tiba telah dibuat menjadi nama Aulia Agsa pada 31 Agustus 2023.
Saat itu, Akhyar bertemu dengan Aulia Agsa dan Muhammad Indra untuk membahas soal penjualan tanah itu.

“Jadi, saat itu baru diketahui bahwa sertifikat hak milik sudah terbit dan ada akta jual beli yang diduga tanda tangan korban dipalsukan oleh para terlapor.
Sertifikat sudah di tangan Pak Aulia, sudah atas nama dia, awalnya memang atas nama klien kita, tapi sudah dibalikkan nama.
Padahal uang penjualan tanah belum dibayar oleh Aulia Agsa.
Klien saya merasa keberatan, sehingga membuat laporan ke Polda Sumut,” jelasnya.

Dia berharap kasus ini dapat segera ditindaklanjuti oleh Polda Sumut.
Akhyar meminta kedua terlapor bisa segera ditindak.

“Kita minta Kapolda Sumut untuk cepat memproses dan menindak para pelaku,” pungkasnya. (Robin)